bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38

Dapat Lampu Hijau, Seluruh Pemeran Black Phone Akan Kembali untuk Sekuelnya

The Black Phone
0 0
Read Time:2 Minute, 29 Second

Setelah pengumuman bahwa film The Black Phone besutan Scott Derrickson akan dibuat sekuelnya, perusahaan produksi Universal dan Blumhouse telah mengumumkan bahwa para pemeran utama akan kembali untuk film kedua – termasuk penjahat misterius The Grabber yang diperankan oleh Ethan Hawke. Dijadwalkan untuk tanggal dirilis pada 27 Juni 2025, proyek yang belum diberi nama ini akan menjadi yang ketiga kalinya Hawke dan Derrickson bekerja sama, setelah film pertama The Black Phone dan franchise Sinister.

Mengenai hubungannya dengan Blumhouse, sekuel The Black Phone menandai kesembilan kalinya sang aktor (Hawke) bekerja sama dengan studio tersebut, karena ia pernah bekerja sama dalam film The Purge, In a Valley of Violence, Adopt a Highway, Hamlet, Stockholm, dan tentu saja, The Sinister.

The Black Phone disutradarai oleh Derrickson dan ditulis bersama dengan C. Robert Cargill. Film thriller ini meraup lebih dari $ 161 juta di box office di seluruh dunia dan mendapat peringkat sebagai salah satu film paling menguntungkan yang dibuat pada tahun 2022, menurut Deadline. Kesuksesan The Black Phone mengubah film ini menjadi film horor klasik, dengan merchandise yang berkaitan dengan karakter misterius The Grabber. Yang membuatnya begitu memikat adalah kita tidak tahu apa-apa tentang karakter tersebut, karena motivasinya murni berasal dari dirinya sendiri.

Kebanyakan film horor akan menghabiskan waktu untuk membangun karakter penjahatnya sehingga penonton dapat memahami mengapa mereka melakukan tindakan mengerikan ini dengan cara memanusiakan karakternya. Namun, The Black Phone melakukan hal yang sebaliknya untuk menunjukkan bahwa tidak ada yang manusiawi dari The Grabber. Dan ini adalah sesuatu yang Hawke sukai dari karakternya. Semoga saja misteri yang sama menyelimuti karakter tersebut dalam sekuelnya.

Film aslinya mengikuti kisah seorang anak laki-laki berusia 13 tahun bernama Finney. Dia tinggal bersama ayahnya yang kasar, Terrence, dan adik perempuannya, Gwen, yang memiliki kemampuan psikis yang kuat. Kota mereka diganggu oleh serangkaian penculikan dan pembunuhan anak, dan suatu hari orang di balik penculikan tersebut, yang disebut The Grabber, datang mencari Finney. Anak laki-laki itu dikurung di ruang bawah tanah kedap suara di salah satu rumah di lingkungannya. Dan sementara polisi tanpa lelah mencarinya, saudara perempuannya menggunakan kemampuannya untuk mencoba menemukan kakaknya yang hilang, yang membuat ayahnya marah. Selama berada di ruang bawah tanah, Finney menerima panggilan telepon dari korban anak lainnya melalui telepon yang terputus di ruangan tersebut. Karena mereka tidak benar-benar berada di sana, hanya Finney yang dapat berbicara dengan mereka, sehingga anak-anak tersebut dapat membantunya bertahan untuk mencoba melarikan diri dari The Grabber – yang pada akhirnya dapat ia lakukan.

Mason Thames (For All Mankind) memerankan Finney muda, Madeleine McGraw (Secrets of Sulphur Springs) sebagai Gwen, dan Jeremy Davies (Lost) berperan sebagai ayah mereka, Terrence. Ketiganya akan mengulangi peran mereka karena jelas bahwa karakter Hawke, The Grabber, belum selesai dengan keluarga tersebut. Hal ini datang pada saat yang tepat bagi Thames, karena baru-baru ini ia diumumkan akan berperan dalam film live-action How To Train Your Dragon yang akan datang sebagai Hiccup. Jelas bahwa aktor muda ini adalah salah satu yang harus diperhatikan setelah peran terobosannya dari film pertama.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21