bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38

Perusahaan Efek Visual yang Menangani Dune dan Oppenheimer Memaksa Karyawan Menerima Potongan Gaji

Perusahaan Efek Visual yang Menangani Dune dan Oppenheimer Memaksa Karyawan Menerima Potongan Gaji
0 0
Read Time:2 Minute, 55 Second

DNEG, perusahaan VFX yang berada di balik film Dune 2 dan film laris Oppenheimer, dilaporkan telah memberikan ultimatum kepada para pekerjanya. Deadline melaporkan bahwa perusahaan tersebut meminta para pekerjanya untuk menerima pemotongan gaji sebesar 25% atau bergabung dengan skema pinjaman untuk mengurangi biaya karena pemogokan ganda WGA dan SAG-AFTRA masih terus berlanjut. Para karyawan diberi waktu sebelas hari untuk memilih salah satu dari dua pilihan tersebut, namun bagi mereka yang tidak memilih keduanya, orang dalam perusahaan mengatakan bahwa kontrak mereka akan diputus. Hal ini akan segera berdampak pada lebih dari 10.000 karyawan di seluruh dunia yang bekerja di bawah DNEG.

Pemotongan sebagian besar akan ditentukan berdasarkan gaji dengan sebagian besar diharapkan berada di kisaran 20 hingga 25% selama tujuh bulan sementara pinjaman diberikan sebagai pilihan bagi mereka yang tidak mampu mengambil potongan seperti itu saat ini. Pada dasarnya, potongan yang lebih besar akan diambil dari gaji mereka yang memilih pinjaman, tetapi sebagian besar akan dipinjamkan kembali dan kemudian dibayarkan selama tiga tahun. Sumber-sumber mengatakan bahwa keduanya memiliki jumlah yang sama, memberikan pilihan kepada para pekerja di antara dua situasi yang sangat buruk. DNEG menyampaikan keputusan tersebut dalam sebuah pernyataan kepada Deadline, dengan mengatakan bahwa langkah tersebut akan “memungkinkan kami untuk mempertahankan jumlah pekerjaan yang maksimal selama periode ini.” Tentunya, para pekerja itu sendiri tidak merasa senang.

Pilihan untuk memaksakan pemotongan gaji adalah satu hal, tetapi di mata pekerja dan serikat pekerja, tindakan yang dilakukan dengan begitu cepat membuat langkah tersebut menjadi sangat menyakitkan. Serikat Broadcasting, Entertainment, Communications and Theatre Union (BECTU) cabang VFX dan animasi akan mengadakan pertemuan Zoom untuk membahas apa yang akan terjadi selanjutnya, dan juga mengingatkan para pekerja bahwa DNEG tidak dapat secara hukum memaksakan pemotongan gaji seperti itu tanpa persetujuan mereka. Hal ini bukanlah sesuatu yang baru bagi perusahaan. Selama pandemi COVID-19, mereka menggunakan taktik serupa untuk menghemat uang dan memberikan beban kepada staf mereka. Menggunakan strategi ini lagi, dalam industri di mana pekerjaan vital dan melelahkan dari setiap karyawan untuk membuat beberapa efek yang paling indah di bioskop jarang mendapatkan kompensasi yang layak, merupakan sebuah pukulan lagi bagi mereka. “Kami merasa DNEG tidak menawarkan kompensasi apa pun, tetapi malah membebankan semua beban dan risiko kepada karyawan,” kata seorang karyawan kepada Deadline.

Pemotongan gaji ini juga berada di bawah bayang-bayang puluhan PHK yang dilakukan DNEG di bulan Juli saat kedua pemogokan mulai berjalan. Sekitar 70 pekerja dari kantor pusat perusahaan yang berbasis di London diberhentikan, yang menandai sekitar 7,5% dari jumlah pekerjanya. Situasi ekonomi tentu saja memburuk bagi semua perusahaan VFX karena pemutusan hubungan kerja yang terus berlanjut, tetapi untuk perusahaan yang tahun lalu membukukan peningkatan pendapatan sebesar 33% dan bertanggung jawab atas beberapa film terbesar (seperti Dune dan sekuelnya Dune: Part Two) di industri ini, pemogokan, yang menuntut kenaikan gaji dan perlindungan yang penting, bukanlah alasan yang dapat diterima untuk melakukan tindakan seperti itu. Sejujurnya, mereka tidak sendirian karena banyak perusahaan di seluruh Hollywood yang terpaksa memangkas jumlah karyawannya saat ini atau melakukan tindakan lain untuk menghemat biaya.

DNEG bahkan bukan satu-satunya studio VFX yang sedang mendapat sorotan. Seluruh industri perfilman Hollywood melakukan upaya untuk membuat para pekerja kreatif tersebut, untuk menyelesaikan proyek-proyek besar dengan tenggat waktu yang sangat ketat, dengan kompensasi yang sering tertunda. Seniman VFX Marvel adalah pihak terbaru yang bergabung dalam serikat pekerja, menandai momen terobosan solidaritas yang seharusnya dapat mengubah kondisi kerja menjadi lebih baik. Akan ada lebih banyak lagi pekerja di Disney yang akan mengikuti langkah yang sama untuk mencapai kesetaraan dengan pekerja di Hollywood.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21